Udah gw bilang kan kalo salah satu cara untuk menikmati hidup adalah maen keluar. Dengan maen keluar lo bisa ngeliat berbagai kehidupan orang laen dan ga jarang apa yang lo liat bikin lo bersyukur dengan apa yang lo punya sekarang. Naek kereta adalah salah satu hiburan yang gw suka selain sinetron ‘Yusra dan Yumna’. Jelas ini hiperbolis, gw ga suka Nikita Willy.

Hari ini gw naek kereta seperti biasa, berdiri. Di depan gw ada seorang mbak-mbak berdiri membelakangi gw. Iseng gw liat dia lagi maen BB. Karena font BBM-nya gede dan dia ga pake anti-spy jadi gw dengan senang hati membaca isi BBM-nya.

Pertama gw liat nama profil BBM-nya, tertulis N****m cutebgtz (sengaja disamarkan jaga-jaga siapa tau yang baca ini ternyata temennya dia). Dari namanya udah semakin mendorong hasrat gw untuk tahu lebih jauh isi BBM-nya. Dan temen yang diajak ngobrol atau mungkin pacarnya, bernama D**e romance …(semakin tertarik dong gw dengan namanya. Yang gw liat isi BBM-nya kira-kira gini:

D**e romance: “See?” (mungkin udah berantem dari awal sebelum gw baca)

………yang ini gw lupa terusannya

N****m cutebgtz: “aku capek jadi cw yang selalu mau ikut campur urusan orang.

kamu sakit ga blg2.

harus tunggu di tanya baru bilang.”

Pas baca kalimat terakhir gw terhenyak, pengen rasanya gw colek dan bilang, “mbak-mbak…awalan ‘di’ selain nama tempat ga boleh dipisah.” Tapi gw urungkan niat tersebut takut dia makin sedih. Trus obrolannya kian memanas.

D**e romance: “Saya juga ga mau kejadian kaya gini”

Dari yang semula aku-kamu, sekarang udah semakin serius kayanya. Bener aja ternyata si mbak mikir hal yang sama kaya gw.

N****m cutebgtz ngetik dengan jeda tertahan, ga selancar biasanya. Awalnya dia nulis a.k.u (backspace) (backspace) (backspace) diganti s.a.y.a juga ga mau ikut campur urusan kamu.

Gw cuma bisa senyam-senyum liat si mbak gengsi pake kata aku dan ikut-ikutan pake pronomina saya. Menandakan dia emang juga kesel sama si D**e romance, cuma biar ga keliatan ‘butuh’ aja.

Beberapa kalimat selanjutnya gw lupa, padahal tadi inget banget (damn shorttermmemory!)

Setelah beberapa kalimat dan perhentian beberapa stasiun, si mbak menatap nanar ke luar jendela kereta melihat senja yang sudah semakin temaram. Air mukanya berubah. I can feel her sadness by judging her back. Punggungnya basah. Mungkin air matanya ditahan dan keluar di punggung. Selang beberapa lama dia ambil BB-nya lagi setelah mengakhiri percakapan dengan si D**e romance di seberang sana.

Dia liat contact BBM, buka profilenya sendiri, update status. Dia tulis, “m.u.a.k” selang tiga detik sebelum teken ok dia tekan backspace empat kali, diganti “k.e.s.e.l, cuma bisa nangis dalam hati.” Mungkin dia masih sayang sama pacarnya dan ga mau terlalu frontal nulis kata muak. Sebegitu sayangnya sampai harus merepresi kekesalannya sendiri. Damn, tebakan gw bener lagi, punggungnya basah bukan karena keringat, melainkan air mata. Ah, i know girls so well. πŸ˜€

Selang berapa lama dia ganti status lagi, cuma gw memutuskan untuk tidak melihat lagi. Gw ga tega ngeliat dia sedih.

Tulisan ini ga punya pesen moral apa-apa. Cuma sesederhana, pakailah anti-spy jika chatting di tempat umum. Atau jangan keluarkan hp sama sekali. Selain berisiko kecopetan, juga berisiko dilihat oleh orang-orang kurang hiburan kaya gw.

However, terima kasih mbak-mbak kereta, kamu lebih menjiwai karaktermu daripada Nikita Willy dan gw terhibur. Semoga cepet beres ya masalahnya sama pacarnya! *kisses

Advertisements